7 Tips Wawancara Beasiswa Unggulan

7 Tips Wawancara Beasiswa Unggulan

Tips wawancara beasiswa unggulan – Tahapan wawancara akan menentukan apakah Anda akan dinyatakan sebagai penerima atau tidak. Oleh karena itu, persiapan untuk wawancara beasiswa yang lebih tinggi harus dilakukan semaksimal mungkin.

Seleksi wawancara akan dilakukan pada Langkah 2 setelah pemilihan file. Biasanya dilakukan secara online (offline), namun sejak tahun 2020 dilakukan secara online karena adanya wabah.

Tips Wawancara Beasiswa Unggulan

Tips Wawancara Beasiswa Unggulan
Tips Wawancara Beasiswa Unggulan

Oke, mari kita bahas bagaimana wawancara beasiswa unggulan terpenting dalam seleksi.

Pelajari Ketentuan (Guideline)

Setiap wawancara beasiswa memiliki persyaratan yang berbeda, sesuai dengan aturan umum yang dikeluarkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk studi itu.

Misalnya terkait proyek, dress code, perlengkapan dan dokumen yang akan dilihat nanti, dan lain sebagainya.

Kebijakan tersebut biasanya dikirim melalui email satu minggu sebelum implementasi.

Panduan ini akan menjadi awal dari semua perencanaan Anda. Jika bagian depan dibuat, Anda dapat merencanakan kapan ke sana, bagaimana menuju ke sana, dan sebagainya.

Jika Anda sedang online, Anda perlu mengatur bagaimana internet saya stabil selama wawancara, apakah saya perlu mengganti penyedia kartu seluler saya, dan sebagainya.

Singkatnya, ini adalah persiapan pertama dan harus segera diselesaikan agar Anda bisa fokus mempersiapkan “inti” wawancara.

Mempersiapkan Mental

Berdasarkan pengalaman pribadi, persiapan mental sangat penting. Jika Anda tidak memiliki pikiran yang siap atau panik, segala sesuatu yang direncanakan dan dikuasai akan hilang, misalnya kosong.

Lalu bagaimana cara mempersiapkan pikiran yang baik untuk wawancara beasiswa?

Mempersiapkan pikiran yang baik untuk wawancara beasiswa dapat dilakukan dengan melatih keterampilan berbicara antara lain.

Sebelum pelaksanaan, usahakan untuk berlatih berbicara dengan lancar dan jelas serta jelas.

Penting untuk dipersiapkan karena kemampuan setiap orang untuk berbicara di depan umum berbeda. Apalagi dalam pertemuan tatap muka, dan dia tiba-tiba mengajukan banyak pertanyaan.

Jadi, perhatikan kemampuan Anda untuk berbicara di depan umum. Jika Anda merasa minder, belajarlah segera.

Anda perlu berlatih lebih banyak, terutama jika Anda tidak tahu bagaimana berbicara di depan umum.

Menjawab dengan Jujur

Jangan pernah berbohong selama wawancara.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah mengatur orang-orang khusus untuk mewawancarai Anda, biasanya dengan latar belakang sebagai psikolog. Jadi mereka lebih cenderung tahu bahwa kita tidak berbohong.

Ketika Anda berbohong, Anda mencoba menggalinya. Seperti apa perumpamaan itu?

Misalnya dengan mengajukan pertanyaan yang sering diajukan.

Mereka akan mengajukan pertanyaan singkat, lalu ingat jawaban Anda. Kemudian dilanjutkan dengan pertanyaan lain. Namun, pada titik tertentu, Anda akan ditanyai pertanyaan yang sama dengan pertanyaan mobilisasi awal.

Ini untuk melihat bagaimana jawaban Anda bekerja, apakah konsisten atau tidak. Jika tidak, jelas Anda berbohong.

Jika demikian, maka jawaban berikut mungkin juga salah. Karena Anda mencoba menutupi kebohongan pertama. Apakah kamu mengerti?

Jadi kunci wawancara asli adalah kejujuran.

Wawancara beasiswa tidak mencari kandidat yang sempurna dengan begitu banyak manfaat, melainkan untuk kita secara keseluruhan.

Beri tahu kami manfaatnya jika kami memilikinya, dan jika kami memiliki kekurangan, mereka tidak malu untuk meneruskannya.

Ingatlah bahwa kuncinya adalah jujur.

Seimbang dalam Menjawab (Balance)

Ini kadang-kadang bisa sulit. Ingat ini prinsip, kebutuhan wawancara berbeda, jadi gaya jawabannya juga harus berbeda.

Jika Anda diwawancarai oleh pihak berwenang, jangan pernah menjawab pertanyaan. Tapi itu akan berbeda untuk wawancara beasiswa.

Jika kita hanya menjawab apa yang ditanyakan, terkadang kita perlu menambahkan jawaban kita karena ada hal-hal yang perlu klarifikasi dan klarifikasi pada konteks yang Anda sampaikan. Baik?.

Akan tetapi, kita harus bisa menahan atau “mengrem” jawaban kita agar tidak sesat.

Kita harus seimbang. Kapan kita harus menambahkan jawaban meskipun pewawancara tidak ditanya? Tapi berapa banyak yang ditambahkan, penting juga untuk mengetahui batasannya.

Logikanya begini, jika pewawancara meminta penjelasan 100%, kami bisa menjelaskan 105%. Tetapi kami tidak mengizinkan pengungkapan hingga 150%. Itu bisa dianggap sebagai kata yang sangat.

Nyatakan jawabannya secara singkat, tetapi to the point, langsung ke inti pertanyaan si penanya.

Mampu Mengatasi Kekurangan

Kita tidak selalu harus berlebihan, tetapi terkadang menunjukkan atau mengakui kelemahan kita adalah aset yang berharga bagi kita.

Pewawancara akan melihat bahwa Anda jujur, dan bersedia menerima kekurangan Anda ketika peserta lain berusaha menutupi kelemahan mereka dan hanya menunjukkan kelebihan Anda.

Jadi jangan ragu untuk menyebutkan kekurangan kami.

Tetapi ketika kita menggambarkan kelemahan kita, itu harus disertai dengan penjelasan tentang bagaimana solusi kita seharusnya.

Misalnya, saya memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan sehingga saya tidak dapat melakukan banyak hal sekaligus.

Jadi jangan menjawab hanya dengan mengatakan bahwa saya mengakui bahwa saya memiliki banyak kelemahan dalam banyak tugas yang tidak dapat saya selesaikan sekaligus.

Tetapi cobalah untuk menambahkan solusi untuk jawaban Anda.

Misalnya, saya memiliki kelemahan dalam hal ini, tetapi saya telah mencoba mengatasinya dengan perencanaan. Latihan: Saya harus menyelesaikan 7-9 jam, 10-12 jam.

Jadi, walaupun saya bukan orang yang bisa melakukan banyak pekerjaan, saya bisa mengatasi kelemahan itu.

Bahkan jika Anda mengakui kekurangan Anda, jawabannya sepadan.

Kuasai Essay

Semua beasiswa yang diperlukan untuk esai adalah untuk memverifikasi, mengevaluasi, dan mendiskusikan esai yang diwawancarai.

Pertanyaan yang diajukan menanyakan detail tentang artikel tersebut. Dengan mempelajari esai-esai yang telah ditulis sebelumnya, kita dapat menjelaskannya dengan tenang dan percaya diri secara detail.

Jangan Mengarang

Selain pertanyaan tentang esai, Anda akan sering menemukan beberapa pertanyaan mengejutkan atau tidak terduga dalam sebuah wawancara.

Misalnya, profil utama Anda terkait dengan ekonomi, tetapi pertanyaannya adalah bagaimana pendapat Anda tentang obesitas di Indonesia?

Beberapa siswa mungkin menjawab, tetapi jika Anda tidak tahu jawabannya, jangan coba-coba menjawabnya sendiri.

Jawab semampu kita. Jika kita tidak tahu tentang itu, kita tidak tahu tentang itu atau kita tidak tahu tentang Indonesia.

Oh ya, tapi jangan menjawab setiap pertanyaan yang Anda tidak tahu, saya tidak tahu, atau kami tidak ingin menjawab sama sekali. Kita perlu tahu kapan kita tidak bisa menjawab pertanyaan itu.

Pencarian Terkait: Kisi kisi wawancara beasiswa unggulan, Cara memperkenalkan diri saat wawancara beasiswa, Pertanyaan wawancara beasiswa BI, Nominal dana beasiswa unggulan, Wawancara beasiswa rusia, Seleksi beasiswa unggulan kemendikbud.