Rekan Kerja Yang Menyebalkan? Berikut Tips Untuk Anda!

Rekan Kerja Yang Menyebalkan

Inilah salah satu alasan mengapa rekan kerja yang baik mendorong kita untuk bekerja lebih keras dan betah di kantor tentunya. Kehadiran rekan kerja juga dapat berdampak signifikan terhadap kinerja tim. Ketika Anda dan rekan kerja Anda dapat saling membantu dan mendukung, tim melakukan pekerjaan dengan baik dan dapat menghasilkan pekerjaan yang baik. Jadi bagaimana jika Anda memiliki hubungan negatif dengan rekan kerja Anda?

Ketika Anda tidak dapat berkomunikasi dengan rekan kerja Anda, itu dapat memengaruhi pekerjaan Anda dan fleksibilitas tim Anda. Selain itu, hubungan yang buruk ini mengurangi kenyamanan lingkungan kerja dan menciptakan persaingan yang sehat. Apa yang dapat Anda lakukan jika Anda tidak setuju dengan rekan kerja Anda?

Rekan Kerja Yang Menyebalkan? Berikut Tips Untuk Anda!

Tips Mengatasi Rekan kerja yang menyebalkan
Tips Mengatasi Rekan kerja yang menyebalkan

Terkadang rekan kerja Anda adalah orang-orang yang tidak akan ragu untuk bekerja untuk Anda, yang dapat menjadi mitra kerja yang mudah, dan yang akan memberi penghargaan kepada atasan Anda atas keberhasilan pekerjaan Anda dengan mengubah hidup Anda 180 derajat. .

Namun terkadang rekan kerja Anda mungkin kesal ketika mereka sibuk, tetapi teman Anda di kamar sebelah mengundang Anda untuk berbicara tentang hal-hal yang tidak ada hubungannya dengan pekerjaan atau kantor.

Bagaimana menghadapinya? Jangan hanya duduk dan bersantai. Berikut adalah cara cerdas untuk menghadapi rekan kerja yang menyebalkan.

Beri Waktu Untuknya

Jika Anda memilih untuk mengobrol, Anda beruntung karena orang tersebut ingin bertemu dengan Anda. Jika Anda tidak terus-menerus memperhatikan rekan kerja Anda dan Anda tidak ingin melakukan itu, Anda dapat merusak kerja tim di kantor. Luangkan waktu untuk mendengarkan cerita, merespons dengan tepat, dan fokus padanya. Mereka tahu lebih baik daripada orang lain bahwa mereka tidak dapat berbicara dengan Anda karena Anda telah melakukan sesuatu yang penting dengan cara ini.

Undang Mereka Ngobrol Temat Lain

Tentu saja, tidak ada gunanya membicarakan gosip, gosip selebriti, gosip kantor, tempat kerja, tempat kerja, dll. Jika Anda ingin membicarakan hal ini, undang rekan kerja Anda untuk mengobrol di penghujung hari atau mengobrol di kafe sepulang kerja. Dengan cara ini, Anda dapat terlibat dalam diskusi panjang tentang masalah yang lebih sensitif tanpa melanggar etika kantor.

Tetapkan Batas

Memberikan beberapa menit untuk berkomunikasi dengan rekan kerja di luar konteks profesional benar-benar dapat membuat kehidupan kantor Anda 180 derajat lebih menyenangkan dan nyaman. Namun bagi karyawan yang ingin berdiskusi sebaiknya mengatur batasan seperti “Maaf saya tidak melamar acara TV”, “Oh, saya tidak punya banyak waktu untuk menonton TV”. Dengan rumor terbaru, dll. Cara ini setidaknya bisa membuat rekan kerja Anda berpaling kepada orang lain saat ingin membicarakan topik yang tidak Anda sukai. Tetapi jika tidak berhasil dan mengganggu produktivitas Anda, tidak apa-apa untuk berbicara dengan HR atau atasan Anda karena dianggap sebagai kegagalan profesional.

Jadilah Pendengar yang Baik

Kata Frank Tiger “Jadilah pendengar yang baik. Telingamu baik-baik saja.”

Ini berarti lebih baik mendengarkan daripada banyak bicara karena begitu mulut Anda terbuka, banyak orang dapat dengan mudah memahaminya dan Anda membutuhkan banyak kata untuk mengekspresikan diri. Luangkan waktu untuk mendengarkan dengan seksama apa yang dikatakan rekan kerja Anda, karena seringkali orang menginginkan apa yang dia inginkan lebih dari yang dia inginkan.

Cobalah Bersikap Baik Padanya

Hal pertama yang perlu Anda ingat ketika berhadapan dengan rekan kerja adalah Andalah satu-satunya yang harus menghadapinya. Namun, ini tidak berarti bahwa Anda tidak punya pilihan dalam masalah ini. Cobalah untuk bersikap baik dan profesional bahkan ketika rekan kerja Anda marah dan frustrasi. Bersikaplah positif dan pujilah dia jika perlu.

Menurut para ahli, rekan kerja yang bekerja keras tidak akan bertahan lama di perusahaan atau sering berganti pekerjaan. Jadi jika Anda ingin bekerja berjam-jam di kantor Anda saat ini, cobalah untuk menghindari sikap rekan kerja Anda. Hal ini karena perusahaan mengevaluasi kinerja dan kinerja karyawannya. Jadi teruslah menjadi ahli dan nikmati pekerjaan Anda.

Bantu Dia Melawan Rasa Tidak Aman

Mungkin faktor mengapa mereka melakukannya dengan sangat buruk. Misalnya, rekan kerja selalu khawatir dan kesal karena takut tidak akan bisa mengerjakan proyek kelompok. Jika Anda berkesempatan untuk mengetahui rasa tidak aman seperti apa yang ia alami, Anda dapat mencoba membantunya mengatasinya dengan memberikan dukungan positif. Saat harga dirinya menurun, ia menjadi orang yang lebih baik, dan menjadi lebih mudah untuk mengerjakan proyek.

Lebih Dekat dengan Rekan Kerja Anda

Dia mungkin tidak mau bertanya secara langsung tentang masalahnya dengan rekan kerjanya. Namun, Anda harus memastikan bahwa ide-ide ini tidak mengganggu Anda dan pekerjaan Anda. Karena jika Anda tidak memiliki hubungan seperti itu dengan rekan kerja Anda, saran terbaik adalah menjauh dari mereka dan menjaga hubungan profesional dan pribadi seminimal mungkin.

Namun, jika sikap negatif rekan kerja Anda mengganggu pekerjaan Anda, bahkan jika dia ‘menyerang’ Anda, yang perlu Anda lakukan hanyalah berbicara dengan tenang. Dengarkan apa yang dia katakan karena itu mungkin kritik membangun Anda. Kemudian, jika Anda ingin mengkritiknya, jangan lupa sertakan ucapan terima kasih dan diskusi terbuka. Itu tidak berubah dari topik diskusi menjadi debat pelatihan yang ekstensif.

Kesadaran Diri

Mungkin rekan kerja kesal karena Anda tidak menyukai apa yang Anda katakan atau lakukan? Atau mungkin, citra rekan kerja Anda mengingatkan Anda pada seseorang yang tidak Anda sukai? Cobalah untuk tenang sejenak dan mulai memeriksa Bella.

Ketidaksepakatan dengan rekan kerja Anda adalah kesalahan Anda atau satu-satunya perasaan Anda. Para ahli mengatakan bahwa jika hal seperti ini terjadi, cobalah untuk mencari tahu sendiri. Pernahkah Anda disakiti oleh rekan kerja? Apakah reaksi Anda memperburuk keadaan? Sebab, pada kenyataannya, perbedaan individu dalam lingkungan kerja bisa saja terjadi. Anda harus lebih membedakan dengan bantuan yang Anda berikan kepada orang lain.

Fokus Pada Tujuan dan Pekerjaan

Jangan biarkan perbedaan pendapat dengan rekan kerja Anda mengalihkan perhatian Anda dari pekerjaan Anda. Hal ini dapat sangat merugikan kinerja Anda dari perspektif manajemen dan perusahaan. Jadi ketika Anda merasakan dorongan untuk bekerja dengan rekan kerja Anda, fokuslah pada tujuan dan pekerjaan Anda. Ingat siapa Anda, mengapa Anda dipilih untuk pekerjaan Anda, dan mengapa Anda bekerja untuk perusahaan itu. Dengan cara ini Anda dapat menghindari konflik dengan rekan kerja dan kembali bekerja.

Minta Solusi dengan Orang yang Dipercaya

Jika Anda berbicara dengan rekan kerja tetapi Anda masih merasa tidak enak badan dan dia masih marah, langkah terakhir adalah meminta orang yang Anda percaya untuk menyelesaikan masalah tersebut. Ini bisa menjadi teman dekat di tempat kerja, eksekutif atau orang-orang di departemen SDM.

Jika Anda merasa tidak nyaman berbicara dengan atasan Anda atau Anda merasa bos Anda dapat membantu Anda, Anda dapat berbicara dengan staf SDM untuk mendapatkan saran yang lebih baik tentang acara ini. Juga, jika Anda membawa bukti ketidaksepakatan di antara Anda berdua dan mengatakan bahwa Anda telah berbicara langsung dengan rekan kerja Anda. Dengan cara ini staf SDM dapat bertindak cepat mengetahui bahwa Anda adalah manusia.

Faktanya, perbedaan pendapat dengan rekan kerja mengurangi kenyamanan pekerjaan. Faktanya, ini adalah salah satu dari sedikit hal yang membuat Anda merasa nyaman dengan rekan kerja Anda saat bekerja di kantor. Jadi jika ada perbedaan atau Anda merasa kesal dengan rekan kerja Anda, cobalah tips ini untuk mengurangi perselisihan antara Anda dan dia.

Selalu Bersikap Profesional Tentang Pekerjaan Anda

Menjadi seorang profesional adalah sesuatu yang harus kita lakukan di tempat kerja. Meskipun kita perlu terhubung dengan rekan-rekan beracun kita, pandangan ini tetap harus diterapkan. Anda perlu fokus untuk menyelesaikan pekerjaan Anda karena hasilnya akan mempengaruhi pekerjaan rekan kerja lainnya. Apalagi jika Anda seorang pemimpin tim, Anda harus tenang untuk memimpin anggota Anda dengan baik.

Jika Anda menemukan rekan kerja yang beracun di tempat kerja, berikan hanya argumen yang diperlukan sesuai dengan pernyataan tersebut. Bicarakan masalah pekerjaan secara alami, dengarkan apa yang penting, dan tidak perlu menanggapi umpan balik negatif.

Jangan Mencoba Membuktikan Bahwa Mereka Salah

Ketika rekan kerja beracun kita mengambil tindakan, kita sering tergoda untuk menanggapi mereka dan membuktikan kesalahan mereka. Tapi sebaiknya hindari reaksi seperti itu ya, karena itu hanya menghasut mereka untuk mempermalukan kita. Jangan mencoba menyalahkan mereka atas apa yang mereka lakukan, karena orang-orang seperti mereka sulit menerima kesalahan mereka.

Selain itu, Anda harus meminimalkan kebutuhan akan nasihat dan bantuan darinya. Karena jika Anda meminta bantuannya berkali-kali, dia akan menjadi sombong dan kasar. Sebagai gantinya, Anda dapat meminta bantuan dari rekan tepercaya dan positif lainnya.

Jangan Gosip Tentang Dia

Adalah baik untuk menghindari gosip tentang orang, meskipun mereka sering membuat kita marah. Kebiasaan menggosipkan keburukan orang lain menimbulkan aura negatif di tempat kerja. Karena itu membuat rekan kerja Anda merasa nyaman dan kurang fokus dalam bekerja.

Alih-alih bergosip tentang racun, Anda harus tetap bersama rekan kerja Anda. Cobalah untuk terhubung dengan orang-orang yang lebih baik daripada orang-orang dengan racun. Karena mereka membantu Anda mencapai tujuan Anda dan merasa nyaman di tempat kerja.

Jadi, apakah Anda tahu cara menangani rekan kerja yang menyebalkan? Coba praktekkan cara di atas.