Contoh Materi Public Speaking yang Menarik

Contoh Materi Public Speaking yang Menarik

Berlatihlah berbicara di depan umum setidaknya sekali seumur hidup. Tidak semua orang suka melakukan ini karena berbagai alasan. Namun, jika Anda menyampaikan persentasi tentunya berbicara di depan umum, maka anda harus menguasai public speaking.

Keterampilan berbicara di depan umum merupakan bagian integral dari kesuksesan Anda dalam menyampaikan pesan. Tidak hanya itu, tetapi mengembangkan keterampilan berbicara di depan umum dapat membantu Anda menaiki jenjang karir dan memberikan kontribusi keuangan yang signifikan untuk bisnis Anda.

Tujuan public speaking adalah untuk menghibur, menginformasikan, memotivasi, dan mengajak audiens untuk mengambil tindakan.

Contoh Materi Public Speaking yang Menarik

Contoh Materi Public Speaking yang Menarik
Contoh Materi Public Speaking yang Menarik

Cerita lucu memang banyak beredar di internet, namun jika diambil dari sana, penonton akan mengetahui cerita Anda dengan baik. Lebih baik lagi, cobalah untuk menyampaikan percakapan dari diri Anda sendiri. Bingung mau membahas topik apa? Berikut contoh materi public speaking yang menarik.

Jelaskan Ketidaksempurnaan Diri

Setiap orang memiliki kekurangannya, besar atau kecil. Misalnya, fitur wajah, kebotakan, lemak tubuh, dan sebagainya.

Menurut survei, pemirsa lebih suka berbicara di depan umum tanpa mengurangi kelemahan mereka. Bahkan, saya senang dia menjadikan kelemahannya sebagai topik dan membuat penonton tertawa.

Anda tidak perlu lagi khawatir tentang kritik. Sebaliknya, penonton mungkin lebih terkesan dengan keagungan dan sikap Anda.

Sampaikan Kegagalan Hidup yang Pernah Dialami

Jika Anda gagal dalam bidang apa pun, Anda dapat menggunakannya untuk membicarakan kegagalan Anda.

Contoh Pidato Humor Anda dapat mengambil cerita Anda ketika atasan Anda mengkritik Anda karena mengenakan seragam yang salah.

Ide ini mungkin menarik, tetapi cara penyampaiannya juga harus dipertimbangkan. Pastikan Anda memandang kejatuhan hanya sebagai lelucon, bukan sebagai perasaan putus asa atau depresi.

Soalnya, tujuan Anda adalah untuk menghibur, bukan untuk menambah penonton.

Pengalaman Pertama Tentang Sesuatu

Ada banyak manfaat berbicara di depan umum. Tapi, untuk menjadi seorang public speaker yang baik, memang butuh proses. Anda dapat memberi tahu kami tentang pengalaman pertama Anda berbicara di depan umum.

Awalnya saya sering malu, bingung mau ngomong apa dan kesalahan kecil lainnya. Mereka bisa menyampaikan humor dan menyentuh penonton agar tidak patah semangat dengan pengalaman pertama mereka. Bukti sekarang dapat dengan jelas diartikulasikan di depan mereka.

Berbicara Tentang Kegalauan

Anda juga bisa mengatakan bahwa Anda berada dalam situasi stres. Ini sangat wajar karena mereka tidak sempurna. Tentu saja, penonton juga merasakan hal yang sama.

Cara Memilih Topik dalam Public Speaking

Cara Memilih Topik dalam Public Speaking
Cara Memilih Topik dalam Public Speaking

Karena public speaking adalah bentuk berbicara di depan umum yang membutuhkan latihan yang sering. Lalu bagaimana memilih topik dalam wacana publik.

Seringkali, “Apa yang ingin Anda bicarakan?” Ketika hal ini terjadi, jelaslah bahwa memilih mata pelajaran bahasa Inggris bukanlah hal yang mudah, apalagi jika kita tidak terlibat secara emosional.

Apa saja tips dan trik untuk menemukan topik diskusi dalam public speaking?

Mari kita simak beberapa langkah yang telah saya ambil dari berbagai pakar di bidang public speaking, yang telah saya rangkum dalam 4 langkah sederhana.

Bicara tentang apa yang Anda miliki dengan teman-teman Anda

Percakapan dengan teman adalah salah satu langkah paling efektif dalam memilih topik, baik secara lisan maupun di depan umum.

Saat kita mengobrol dengan teman-teman di sekitar kita. Kami mendapatkan ide atau ide dari pikiran yang berbeda, jadi apa yang Anda coba temukan saat berdiskusi? Organisasi Kesehatan Dunia? Nia, kapan? Di mana? Dan bagaimana? Iya teman, kenapa?

Menemukan topik dengan teman Mereka sering berdebat tentang masalah yang sulit dan jangka panjang, jadi alih-alih mencari topik untuk berbicara di depan umum, kami sibuk mendiskusikan masalah biasa. Ini akan menjadi penghalang bagi Anda, teman-teman, jika kita tidak menemukan tempat untuk berbicara. Lihat di sekitar kita. Misalnya, masalah lingkungan di rumah teman kita mungkin menjadi topik yang relevan tentang lingkungan dan masalah sosial.

Majalah atau surat kabar adalah sumber terbaik yang pernah ada

Majalah atau surat kabar harian merupakan sumber informasi yang lengkap, jelas, akurat dan terpercaya. Belum lagi pembahasan di surat kabar harian yang kekinian dan kekinian.

Ini termasuk wawasan kita sekaligus sebagai sumber inspirasi untuk mengidentifikasi topik yang relevan dan bagus untuk topik dalam wacana publik.

Misalnya, temanya tentang hukum atau ketertiban.

Jadi kita bisa mencari masalah hukum, seperti korupsi di pemerintahan kita, di majalah atau koran.

Pengetahuan Anda tentang materi pelajaran

Apa yang terjadi adalah topik khusus dari pengalaman kami dan kami dapat menjadikannya topik dalam berbicara di depan umum. Misalnya kita membawa subject atau mata pelajaran. Jadi kita bisa mengungkapkan pengalaman kita di dunia pendidikan, misalnya, “Bagaimana kita bisa membuat siswa lebih mandiri sesuai dengan pengalaman kita?”

Pengalaman sehari-hari

Setiap hari adalah pengalaman istimewa dan tak terlupakan dari pengalaman keluarga dan teman atau dari kehidupan kita sehari-hari. Dalam kehidupan sehari-hari kita pergi ke sekolah, ketika kita pergi berbelanja, kita dapat mengatakan bahwa segala sesuatu ada di sekitar kita. Atau berjalan-jalan di taman.

Tips Public Speaking yang Menarik Perhatian Audiens

Tips Public Speaking yang Menarik Perhatian Audiens
Tips Public Speaking yang Menarik Perhatian Audiens

Anda harus bisa menghibur dan memukau audiens untuk mendapatkan hasil maksimal dari presentasi Anda. Di bawah ini adalah 9 tips berbicara di depan umum yang dapat Anda gunakan untuk menarik perhatian dan mengesankan audiens hingga mereka menyelesaikan semua informasi.

Siap Berbicara

Kunci sukses adalah terus berbicara. Begitu Anda mulai berbicara, Anda akan berterima kasih atas pengalaman dan persiapannya sejak awal. Ini adalah hal yang paling penting. Pastikan semua bahan yang diperlukan tersedia dan cukup untuk menampung komentar di masa mendatang.

Gunakan cermin saat Anda berlatih, lihat ke belakang dan perhatikan setiap masalah dan ketidaksempurnaan dan kemudian segera perbaiki. Jika Anda kesulitan mengucapkan kata atau frasa, pastikan Anda berlatih mengucapkannya dengan benar. Karena pengucapan yang kuat dan akurat akan meningkatkan loyalitas Anda.

Bahasa Tubuh

Perhatikan bahasa tubuh. Komunikasi fisik yang baik memiliki efek mendalam pada pesan yang diterima dan ditafsirkan oleh audiens. Latih bahasa tubuh yang baik dan lakukan kontak mata dengan audiens tetapi tidak lama. Anda tidak ingin terlihat menakutkan, bukan?

Saat berdiri di depan penonton, usahakan untuk tampil santai dan jangan keras kepala. Jika perlu, pindahkan sesuai posisi di tangga. Hindari menyilangkan tangan atau berjabat tangan di depan atau di belakang atau memasukkan tangan ke dalam saku celana. Anda tidak ingin menjadi pemimpin ketika Anda berbicara di depan umum.

Nada Suara

Nada suara dan nada bicara memiliki efek mendalam pada cara pesan disampaikan kepada audiens. Anda harus menjadi aktor terlatih untuk berbicara dengan jelas dan percaya diri.

Pastikan mereka yang berada di barisan belakang dapat mendengar suara Anda, tetapi jangan menyakiti mereka yang berada di barisan depan. Itu bisa membuat saraf berbicara lebih cepat untuk menyelesaikan sesi, tetapi itu membuat pesan Anda lebih sulit untuk dipahami.

Ambil saja dan ubah kecepatan bicara untuk menarik perhatian audiens. Kendalikan emosi Anda karena stres yang berlebihan dapat mengalihkan perhatian Anda dan mengacaukan pesan Anda.

Kenali Penonton

Saat Anda berbicara, Anda akan bertemu orang yang berbeda dari latar belakang yang berbeda. Profesional dengan ilmunya masing-masing di berbagai bidang, mulai dari anak sekolah. Pastikan konten, bahasa, nada suara, dan bahasa tubuh Anda sesuai dengan audiens. Juga, cobalah untuk memahami mengapa audiens Anda mendengarkan.

Tanyakan pada diri Anda sendiri apakah Anda hadir dan tahu apa yang diharapkan dari mendengarkan presentasi ini. Tentukan dalam khotbah Anda tujuan presentasi ini dan apa yang seharusnya diterima audiens Anda. Jelaskan kepada audiens Anda mengapa mereka harus mendengarkan informasi yang Anda sampaikan.

Atasi Ketakutan Anda

Lebih mudah membicarakannya daripada melakukannya, tetapi ini adalah awal yang baik untuk memahami bagaimana ketakutan Anda memengaruhi Anda ketika Anda berbicara di depan umum. Mengetahui apa yang harus dilakukan selanjutnya dapat membantu menenangkan stres Anda dan menenangkan Anda ketika Anda mulai berbicara nanti.

Dengan persiapan yang matang, Anda akan merasa tenang. Jangan minum kafein sebelum disajikan karena kafein dapat meningkatkan kecemasan. Jika Anda merasa tenggorokan Anda kering, minumlah air. Makan makanan tinggi gula untuk mengurangi stres dan meningkatkan konsentrasi.

Ingatlah bahwa audiens tidak tertarik untuk melihat Anda, tetapi untuk mendengarkan informasi yang disampaikan. Mereka tidak mengharapkan Anda jatuh karena mereka adalah teman, bukan musuh. Pembicaraan Anda adalah layanan yang dibutuhkan audiens Anda. Jadi fokuslah pada konten, bukan pada diri Anda sendiri.

Hapus Catatan Kecil

Jangan membuat catatan di atas panggung, bahkan jika Anda punya waktu untuk menghafal poin-poin pada setiap slide presentasi. Seringkali, orang diatur ulang oleh catatan kecil yang mereka bawa, penyajian pesan menjadi kaku dan tidak menarik.

Keras kepala tidak menghubungkan Anda dengan audiens dan jika tidak, audiens cenderung tidak mendengarkan dengan benar.

Slide Presentasi yang Berbeda

Jika Anda menggunakan slide, buatlah menjadi menarik dan undang orang untuk mengetahui lebih lanjut. Slide sering digunakan untuk membantu menyajikan presentasi dengan lebih jelas. Menambahkan sedikit warna dan gambar ke slide tidak menjadi masalah.

Orang malas membaca, jadi sebaiknya jangan berlebihan. Pastikan ukuran font cukup besar untuk penonton di barisan belakang, tetapi tidak melukai mata barisan depan. Gambar, video, atau animasi tambahan untuk membantu membuat topik yang disajikan lebih jelas dan mudah dipahami.

Nikmati Presentasi Anda

Jika Anda merasa bosan, penonton mungkin merasa bosan. Jadi jika Anda bosan, mengapa audiens harus mendengarkan subjek Anda? Saat bermain di atas panggung, pasang senyum di wajah Anda, senyum yang tulus dan bahagia.

Jika Anda merasa nyaman di atas panggung, tambahkan sedikit humor untuk meredakan suasana. Teknik ini akan membantu Anda merasa tenang dan bahagia.

Belajar dari Kesalahan

Setiap kali Anda selesai berbicara di depan audiens, luangkan waktu sejenak untuk mengevaluasi pro dan kontra. Jika semuanya berjalan dengan baik, misalkan Anda memiliki presentasi yang bagus hari ini.

Jika ada sesuatu yang mengganggu Anda dan Anda merasa tidak enak badan, analisislah penyebabnya. Jadi Anda tidak perlu mengulangi kesalahan yang sama ketika harus menjawab untuk menjelaskan karena Anda sudah memiliki strategi yang berbeda.